Cerpen #44: “UNLIMITED LEARNING”

Pagi hari kedua siswa sma kelas XII berangkat kesekolah sambil berjalan dan berbicara, mengamati keadaan lingkungan sekitarnya, abdullah dan yanto memulai percakapan.

Abdullah : yanto, yanto, kesekolah bareng yuk?

Yanto :  oh, dulah iya boleh kok tunggu ya aku ambil tas dulu. Yu kita berangkat (sambil melangkah keluar dari pagar mereka berbincang).

Abdullah : yan, sekarang udara udah gak enak lagi kan?

Yanto : iya betul banget, jalan ini dulu waktu kita smp masih sejuk kalau lewat, pohon-pohon rindang terus kalau mau makan buah mangga tinggal metik pinggir jalan ini doang. Sekarang semuanya gedung-gedung, kalau jalan kepanasan terus kita dulah kan.

Abdullah : benar, kenapa ya sekarang iklim dan lingkungan berubah?karena energi kotor kah?

Yanto : hmmm. Kalau menurut aku dulah ini karena krisisnya iklim deh, coba kita bandingkan dulu dan sekarang pohon-pohon masih banyak sekarang hanya gedung-gedung tinggi yang ada, ini menjadikan kurangnya paru-paru bumi. Makanya banyak banjir, longsor dan bencana alam lainnya terjadi di berbagai daerah.

Abdullah : terus apa lagi yan?

Yanto : lapisan ozon bumi kan juga semakin menipis karena pohon-pohon kurang jadi panasnya matahari berasa lebih panas dari sebelumnya kan? Kamu ngerasain gak dulah?

Abdullah : iya, sekarang panasnya keterlaluan banget padahal udah pakai kaos doang masih panas, aduh gak paham sama cuaca sekarang deh.

Yanto : ini bukan salah cuaca atau iklim dulah, ini sebenarnya salah manusia yang rakus akan dunia tanpa memedulikan generasi selanjutnya. Coba kamu bayangi seandainya penebangan pohon secara besar-besaran di iringi dengan penanaman pohonnya juga kan itu menutupi pohon yang ditebang kan?

Abdullah : betul banget itu, ide kamu bagus deh yan.

Yanto : apaan sih dulah, ini itu sebenarnya aku dengar dari berita juga. Lupa sih dimana dengar intinya kalau ditebang diganti tanam yang baru lah, itu solusi biar paru-paru bumi terjaga.

Abdullah : wah, sambil jalan dapat ilmu aku, keren memang temanku satu nih

Yanto : udah-udah jangan di puji-puji nanti aku terbang ke langit dulah (sambil tertawa), oh iya saat ini energi kotor.

Abdullah : kotor? Apaan yang kotor yan?

Yanto : kotor maksud aku sekarang udah gak sesejuk dulu, terus asap pabrik tebal-tebal gitu, asap kendaraan juga kan kotor energi sekitarnya. Jadi bukan hanya iklim yang krisis tapi energi sekitar juga menjadi kotor, sampah yang menggunung kan kotor, jadi energi sekitar juga kotor. Oh iya dulah udah mau sampai nih (memasuki pagar sekolah).

Abdullah : gak kerasa ya udah sampai aja kesekolah yan, padahal biasanya malas banget sekolah soalnya jalan yang kita lewati seperti neraka.

Yanto : hush, gak boleh ngomong gitu dosa ingat gak kata guru agama “ucapan sebagian dari do’a” jadi berkata yang baik-baik aja biar yang baik-baik selalu datang ke kita.

Abdullah : iya yan, makasih ya udah dinasehatin.

Yanto : iya sesama teman harus saling mengingatkan, yaudah besok-besok kita berangkatnya bereng aja terus dulah biar asyik.

Abdullah : betul, nambah ilmu banget aku yan. Nanti kita ngobrol-ngobrol lagi ya?

Yanto : siap,

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *